Cari tempat wisata yang mengexplore keindahan alam Indonesia dan diseluruh dunia

14 Tempat Wisata Terpopuler di Bali Terbaru

14 Tempat Wisata Terpopuler di Bali Terbaru


CARIWISATAMU.COM │ Bali adalah salah satu pulau wisata yang paling menggugah dan populer di seluruh nusantara Indonesia. Kunjungan di sini memicu perhatian indera anda. Setelah Anda tiba, keharuman dupa dan minyak cengkeh yang memabukkan menggantung di udara tropis yang tebal. Kacang tanah di warung pinggir jalan, sesendok kelopak bunga melayang di trotoar, dan musik gamelan tradisional berdentang melawan dengungan. Meski kawasan wisata utama, pulau ini kaya akan keindahan alam, dengan atraksi bagi setiap jenis traveler. Peselancar datang untuk ombak yang legendaris, pejalan kaki dapat mendaki puncak gunung berapi dan air terjun yang berkabut, dan pengendara sepeda dapat bersepeda melalui lanskap yang rimbun yang dipenuhi teras padi dan desa tradisional. Pemandangan seni yang kaya di pulau ini merupakan atraksi menarik lainnya, dan jika relaksasi menjadi prioritas utama Anda, belanja di Bali dan perawatan spa sangat menakjubkan - dan terjangkau. Spiritualitas menambahkan satu lapisan lagi ke daya tarik Bali, dan melihat kuil-kuil megah dan upacara-upacara Hindu yang sakral adalah hal-hal penting yang harus dilakukan. Karena buku dan film yang terkenal Eat, Pray, Love menyoroti Bali, kerumunan turis tidak dapat disangkal membengkak, tapi Anda masih bisa mengalami Bali tua jika Anda menyimpang dari keterpurukan.


1. Pura Tanah Lot

Sekitar 20 kilometer barat laut Kuta, Pura Tanah Lot (Pura "Pura" berarti pura di Bali) adalah salah satu kuil terindah di Bali berkat pengaturan pantai yang spektakuler di pulau karang yang dikelilingi oleh ombak. Bagi orang Bali, itu adalah salah satu kuil paling suci di seluruh pelosok laut pulau ini. (Kuil Hindu terbesar dan tersuci di Bali adalah Pura Besakih, namun baru-baru ini para pemalas lokal telah melecehkan pengunjung.) Setiap malam, kerumunan wisatawan dari Kuta, Legian, dan Sanur menemukan jalan mereka melalui labirin jalur yang dilapisi oleh penjual suvenir untuk ditonton. matahari terbenam di belakang bait suci. Pura Tanah Lot dibangun pada awal abad ke-16 dan diperkirakan terinspirasi oleh pendeta Nirartha, yang meminta nelayan setempat untuk membangun sebuah kuil di sini setelah menghabiskan malam di singkapan batu.

Meskipun orang asing tidak bisa masuk ke dalam kuil manapun, Anda bisa berjalan melintasi ke kuil utama saat air surut, dan sangat menyenangkan untuk berkeliaran di sepanjang jalan mengambil foto dan menikmati suasana yang indah. Setelah melihat berbagai pura dan tempat suci, Anda bisa bersantai di salah satu restoran dan kafe di sini dan bahkan mencicipi Kopi luwak yang terkenal (kopi luwak), sementara hewan-hewan ramah mengantuk di meja kafe.

Dari Tanah Lot, Anda dapat berjalan-jalan di sepanjang jalur taman tropis menuju Batu Bolong yang indah, sebuah kuil laut lainnya bertengger di atas singkapan batu dengan jalan setapak yang terkikis yang menghubungkannya ke pantai. Saat mengunjungi sembarang kuil di Bali, pastikan berpakaian dengan hormat, dan kenakan sarung dan selendang.




Baca artikel tentang Wisata Alam

2 Gunung Batur

Setiap hari di kegelapan di Bali, ratusan pengunjung memulai perjalanan mendaki puncak Gunung Batur seukuran 1.700 meter untuk menyaksikan matahari terbit di atas mosaik pegunungan kabut yang kabur dan kaldera jauh di bawahnya. Gunung berapi aktif yang sakral ini terletak di Distrik Kintamani di dataran tinggi tengah Bali, sekitar satu jam perjalanan dari Ubud, dan kenaikan ke puncak untuk menyaksikan matahari terbit telah lama menghiasi daftar hal-hal terbaik yang harus dilakukan di Bali. Kenaikan jalan setapak yang ditandai dengan baik relatif mudah dan biasanya memakan waktu sekitar dua sampai tiga jam. Dipandu treks biasanya termasuk sarapan piknik, dengan telur yang dimasak dengan uap dari gunung berapi yang aktif. Pada hari yang cerah, pemandangannya spektakuler, membentang sepanjang kaldera Batur; pegunungan di sekitarnya; dan Danau Batur yang indah, sumber air irigasi utama pulau ini.

Sepatu hiking yang kokoh sangat penting, dan disarankan untuk memakai lapisan, karena suhunya sejuk sebelum matahari terbit. Anda juga bisa menggabungkan perjalanan ke sini dengan mengunjungi salah satu kuil terpenting di Bali, Pura Ulun Danu Batur, di pantai barat danau, dan berendam terapeutik di mata air panas di desa Toya Bungkah yang indah di tepi Danau Batur.



3 Pura Uluwatu

Menghadirkan tebing laut yang curam di atas salah satu tempat berselancar terbaik di Bali, Pura Uluwatu (Pura Luhur Uluwatu) adalah salah satu kuil paling terkenal di pulau ini, berkat latar belakangnya yang megah. Di Bali, "Ulu" berarti "ujung" atau "ujung lahan" dan "Watu" berarti batu, sebuah nama yang sesuai untuk lokasi kuil di Bukit Peninsula di sepanjang ujung barat daya pulau itu. Seperti Pura Tanah Lot, sunset adalah waktu terbaik untuk berkunjung, saat langit dan laut bersinar di sore hari.

Arkeologi menemukan di sini menyarankan kuil tersebut berasal dari megalitik, berasal dari sekitar abad ke-10. Candi ini diyakini melindungi Bali dari roh-roh laut yang jahat, sementara monyet-monyet yang tinggal di hutan dekat pintu masuknya dianggap menjaga kuil tersebut dari pengaruh buruk (menjaga barang-barang Anda aman disimpan dari jari mereka yang gesit). Sebuah jejak jalan yang indah dari pintu masuk ke kuil dengan pemandangan yang indah di sepanjang jalan. Hanya pemuja Hindu yang diijinkan masuk ke dalam kuil, namun setting cantik dan tarian kecak Kecak yang berlangsung di sini setiap hari lebih dari layak di kunjungi.

Lokasi: 25 kilometer dari Kuta



4. Hutan Kera Ubud

Hanya 10 menit berjalan kaki dari selatan pusat kota Ubud, Monkey Forest, juga dikenal sebagai Sacred Monkey Forest Sanctuary, merupakan salah satu atraksi utama di kota wisata ini dan harus dilihat oleh pecinta hewan dan fotografer. Selain pasukan menghibur kera ekor panjang abu-abu yang membuat rumah mereka di sini, sebagian besar daya tariknya adalah setting hutan menggugah dimana monyet berkeliaran bebas. Jalur yang dilalui paviliun mengarah ke hutan lebat dari pohon beringin raksasa dan pala, di mana patung-patung dan kuil kuno yang lumut berbaur melalui dedaunan lebat, memberikan nuansa yang hampir mistis. Hutan ini dimaksudkan untuk mewakili koeksistensi yang harmonis antara manusia dan hewan. Ini juga melestarikan tanaman langka dan digunakan sebagai lokasi untuk meneliti perilaku kera, terutama interaksi sosial mereka.

Di sisi barat daya hutan adalah satu dari tiga candi yang ditemukan di hutan, Pura Dalem Agung Padangtegal abad ke-14, di mana ratusan monyet berayun melalui pepohonan dan memanjat dinding. Di sebelah barat laut hutan, sebuah kuil mandi kuno, Pura Beji, terletak di samping aliran dingin dan membuat latar belakang yang indah untuk menyaksikan kejenakaan monyet tersebut. Saat mengunjungi hutan, pastikan untuk mengamankan barang-barang Anda dan hindari kontak mata langsung dengan binatang (dan tersenyum), karena ini bisa ditafsirkan sebagai tanda agresi. Sebaiknya jangan membawa makanan ke daerah itu.

Alamat: Jalan Monkey Forest, Padangtegal, Ubud, Gianyar, Bali
Situs resmi: http://monkeyforestubud.com/


Baca artikel tentang Wisata Budaya & Sejarah

5 Seni & Budaya Ubud

Dibuat terkenal dengan buku dan film Eat, Pray, Love, Ubud juga menjadi pusat seni dan budaya Bali. Di sinilah gerakan seni Bali modern lahir, dengan istana kerajaan dan kuil sekitarnya berperan sebagai patron utama. Saat ini, beberapa museum dan galeri lokal yang sangat baik merayakan evolusinya dan tradisinya. Pemandangan seni sangat bermanfaat di sini, karena banyak koleksi ditempatkan di bangunan tradisional Bali yang dikelilingi oleh taman tropis yang tenang.

Untuk ikhtisar seni Bali, pemberhentian pertama Anda adalah Museum Seni Agung Rai (ARMA) dan Museum Seni Neka, yang berada dalam jarak berjalan singkat dari Monkey Forest Ubud. Keduanya terbentang tradisional hingga karya kontemporer, termasuk keris (seremonial belati), fotografi, dan lukisan wayang klasik (gambar boneka). Galeri dan museum seni berharga lainnya di kawasan Ubud termasuk Rumah Masker Setia Darma & Masker yang menampilkan masker seremonial dari Asia dan sekitarnya; Museum Puri Lukisan, yang mencakup berbagai gaya seni Bali; dan Museum Don Antonio Blanco, di bekas rumah seniman dan studio.

Jika berbelanja untuk seni lebih banyak gaya Anda, jangan lewatkan Pasar Seni Ubud. Labirin kios-kios yang penuh dengan ukiran, pahatan, perhiasan, sarung, lukisan, dan perlengkapan rumah merupakan salah satu tempat wisata terbaik di kota. Perundingan sangat penting, dan aturan praktis yang bagus adalah melawan separuh harga permintaan dan barter ke atas dari sana, selalu dengan senyuman. Berlawanan dengan pasar, Puri Saren Royal Ubud Palace juga patut dikunjungi dan menjadi tuan rumah pertunjukan tari tradisional Bali di malam hari.

Jika Anda seorang seniman pemula atau memiliki anak di belakangnya, salah satu hal yang populer untuk dilakukan di sini adalah mendaftar ke sebuah bengkel seni di desa setempat, yang bisa mencakup lukisan tradisional, pembuatan topeng, dan pembuatan perhiasan.



6 Teras Sawah Tegallalang dan Jatiluwih di Bali

Jika Anda seorang fotografer yang ingin menangkap sawah emerald-hued di Bali, sawah Tegallalang atau Jatiluwih adalah tempat yang wajib dikunjungi. Sekitar 30 menit berkendara ke utara Ubud, Teras Sawah Tegallalang adalah salah satu daerah paling terkenal untuk memotret lanskap ikon ini dan menyerap keindahan abadi mereka. Sadarilah bahwa penduduk setempat meminta sumbangan di sepanjang jalur paling populer melalui sawah di sini, dan banyak yang meminta biaya masuk dan parkir di sepanjang jalan. Cara santai untuk menikmati pemandangan yang subur adalah di salah satu dari banyak restoran dan kafe yang menghadap ke ladang.

Sekitar 90 menit berkendara dari Ubud, sawah Jatiluwih mencakup lebih dari 600 hektar sawah di sepanjang lereng bukit pegunungan Batukaru dan cenderung kurang ramai dari Tegallalang. Anda juga akan menemukan lebih sedikit turis calo di sini, jadi lebih mudah untuk berjalan-jalan dan menjelajahi tanpa diganggu. Kedua lokasi ini menggunakan koperasi pengelolaan air tradisional yang disebut "subak," sebuah sistem irigasi yang diakui UNESCO yang berasal dari abad ke-9.



7. Waterbom Bali

Waterbom Bali adalah taman air yang penuh aksi, di jantung Kuta, dengan sesuatu untuk setiap anggota keluarga. Anak-anak bisa berceceran di kolam renang; melayang menyusuri Sungai Lazy; atau zoom ke salah satu dari banyak slide dan wahana air yang berputar, dengan nama seperti Python, Green Viper, dan Super Bowl. Ibu dan ayah dapat bersantai dengan sesi refleksi, manikur atau pedikur, atau terapi spa ikan. Restoran dan kafe menyajikan beragam makanan yang berbeda, dan lahannya indah dengan pepohonan yang besar dan rindang serta taman tropis yang indah, menjadikannya tempat peristirahatan yang menyegarkan dari panasnya hari tropis yang panas.

Alamat: Jl. Kartika, Tuban, Kuta, Kabupaten Badung
Situs resmi: http://waterbom-bali.com/



8 Pura Ulun Danu Bratan

Di sebuah pulau kecil di sepanjang pantai barat Danau Bratan, di dataran tinggi yang sejuk di Bali tengah, Pura Ulun Danu Bratan yang ke-17 adalah salah satu kompleks candi Bali yang paling indah. Berlawanan dengan latar belakang Gunung Bratan yang mengesankan, kuil-kuil beratap jerami merenung di danau, dan ketika permukaan air naik, mereka tampak melayang di permukaannya. Danau Bratan adalah salah satu sumber air irigasi dan air minum Bali, dan kompleks candi didedikasikan untuk Dewi Danu, dewi laut dan danau. Fitur yang tidak biasa adalah stupa Budha di sebelah kiri pintu masuk halaman pertama, dengan sosok Buddha bermeditasi dalam posisi teratai di relung di alun-alun. Stupa tersebut mencerminkan adopsi kepercayaan Buddhis oleh orang Hindu Bali. Kompleks candi suci Hindu ini paling baik terlihat pada cahaya pagi yang lembut, sebelum bus turis tiba, ketika kabut dingin kadang-kadang menjejali danau dan pegunungan di luarnya. Anda juga bisa menyewa kano dan mendayung keluar di danau untuk menjelajahi meru (tempat suci berhutan) dari jarak dekat.

Tak jauh dari kompleks candi, Kebun Raya Bali juga patut dikunjungi, dengan hutan bambu yang indah, begonia, koleksi anggrek, dan tanaman obat. Dengan alasannya, Bali Treetop Adventure Park sangat menyenangkan untuk anak-anak, dengan garis zip, ayunan Tarzan, dan jembatan gantung.

Alamat: Jalan Bedugul - Singaraja, Candikuning, Baturiti, Kabupaten Tabanan




9. Seminyak Shopping

Bali dikenal dengan desainer flamboyan dan belanja yang luar biasa, dan Anda akan menemukan contoh terbaik desain Bali di sepanjang jalan-jalan yang ramai di Seminyak. Perancang busana mutakhir, selancar dan pakaian renang, perhiasan, perabotan, dan peralatan rumah tangga hanyalah beberapa barang yang bisa Anda beli di toko-toko chic dan kios pasar yang sibuk di sini. Butik teratas termasuk Biasa, Magali Pascal, dan Bamboo Blonde, sementara Kody & Ko menjual aneka seni dan peralatan rumah yang unik. Sea Gypsy adalah favorit untuk perhiasan terjangkau, dan Drifter Surf Shop & Cafe menawarkan koleksi peralatan selancar dan skateboard.

Dua mal perbelanjaan utama adalah Seminyak Square dan Seminyak Village, tapi Anda mungkin akan menemukan penawaran yang lebih baik di toko-toko kecil yang berjejer di jalanan. Jika Anda benar-benar mencari tawar-menawar, pergilah ke Pasar Kembang Permata Seminyak, di dekat Alun-alun Seminyak, di mana Anda akan menemukan kios-kios yang penuh dengan pakaian, perhiasan, ukiran, dan kerajinan tangan. Seminyak juga merupakan rumah bagi beberapa restoran dan galeri seni terbaik di Bali.


10 Pantai Kuta

Ya, penjambul yang ramai dan persisten menguntit pantai, tapi hamparan pasir yang terkenal ini, bersama dengan Pantai Legian dan Seminyak di sebelah utara, masih asyik seharian, terutama jika Anda seorang surfer pemula atau Anda hanya ingin rendam adegan itu Anda bisa memesan pelajaran surfing dan menyewa papan selancar, papan boogie, tempat berjemur, dan payung langsung dari vendor yang berdiri di atas pasir, dan banyak kafe dan restoran berbatasan dengan pantai. Vendor pantai mudah dibujuk dengan sopan "tidak, terima kasih," tapi kelapa dingin yang dingin yang disiram dengan jus yang disajikan langsung ke sunlounger Anda bisa menjadi berkah pada hari yang menggairahkan.

Untuk sepotong pantai yang lebih damai di pulau ini, pergilah ke pasir lembut Sanur, Pantai Jimbaran, atau Nusa Dua (Pantai Geger memiliki akses publik). Peselancar harus melihat-lihat Dreamland, Canggu, Balangan, Bingin, Padang-Padang, atau teluk kecil Uluwatu yang tertutup tebing.



11 Kepulauan Nusa

Jika Anda mendambakan Bali yang lebih lambat, tanpa kerumunan orang, lalu lintas, dan turis, Nusa Islands adalah tempat Anda akan menemukannya. Yang paling populer di tiga pulau ini adalah Nusa Lembongan, sekitar 20 kilometer lepas pantai dari Sanur dan mudah dijangkau dengan speedboat. Berselancar, snorkeling, menyelam, kayak, dan dayung pesantren merupakan kegiatan utama di sini, dan atraksi utama meliputi Pantai Impian yang indah; Teluk Jamur; dan air mata Devil's Tears outcrop, dengan pemandangan ombak menerjang meluncur di atas bebatuan. Banyak penduduk lokal masih mencari nafkah dari pertanian rumput laut, dan Anda bisa melihat mereka memanennya di tepi pantai.

Pulau tetangga, Nusa Ceningan, terletak tepat di atas jembatan dari Nusa Lembongan, dengan laguna biru yang indah, dan pulau terbesar trio, Nusa Penida, adalah kapal cepat yang dapat dilewati. Formasi batuan, gua, dan suaka burung adalah penarik puncak Nusa Penida, dan menyelam adalah salah satu hal paling populer yang bisa dilakukan di sini, dengan kesempatan untuk melihat sinar manta, ikan mas, dan kura-kura. Akomodasi di pulau ini berkisar dari pondok pedesaan hingga vila mewah.


12 Lembah Sidemen

Sekitar 90 menit berkendara ke arah timur laut Ubud, Lembah Sidemen yang zamrud telah membangkitkan nuansa Bali Kuno, sebelum kerumunan turis turun ke pulau ini. Kampung mengantuk meringkuk di lembah di tengah sawah bertingkat, dan Gunung Agung yang tertutup awan tampak seperti latar belakang seperti penjaga yang baik hati. Puncak kunjungan di sini adalah berjalan-jalan di sekitar desa-desa kecil, dikelilingi oleh lahan pertanian dan sawah, di mana penduduk setempat masih menyukai kegiatan tradisional mereka. Anda juga bisa berjalan kaki dari pedesaan ke puncak Gunung Agung atau melewati sawah dan padang rumput yang subur melewati perkebunan kakao dan kopi. Hal-hal populer lainnya yang harus dilakukan di sini termasuk arung jeram di sungai; retret yoga; dan mengambil bagian dalam kegiatan budaya seperti menari, ukiran, atau tenun tradisional. Homestay dan B & Bs sangat populer di daerah ini, tapi Anda juga akan menemukan beberapa vila mewah yang menghadap sawah.




13 Sekumpul Air Terjun

Di wilayah Singaraja di utara Bali, Air Terjun Sekumpul, sebenarnya sekitar tujuh jatuhnya, dianggap oleh banyak orang sebagai jatuhnya Bali yang paling indah. Sebagian besar pejalan kaki menyewa pemandu lokal untuk melakukan perjalanan pulang-pergi tiga sampai empat jam, yang melewati sawah berirama dan desa-desa setempat yang dikelilingi pohon rambutan dan durian, dan berlanjut melalui hutan tropis yang padat. Bisa berat di bagian, seperti yang Anda butuhkan untuk mendaki langkah licin dan menimbun melalui sungai, tapi begitu Anda tiba, Anda bisa mendinginkan diri dengan berenang menyegarkan di dasar air terjun. Ini adalah petualangan besar bagi pecinta alam yang menginginkan cita rasa liar Bali jauh dari tempat wisata.

Lokasi: Sekitar 66 kilometer sebelah utara Ubud.



14 Tirta Empul Temple

Berawal dari sekitar tahun 960 M, Pura Tirta Empul (Pura Tirta Empul) di hutan tropis Bali yang rimbun, menawarkan gambaran sekilas tentang ritual pemurnian suci. Kompleks candi yang penting ini, sebuah situs warisan budaya nasional, terbagi menjadi tiga halaman, dan focal point adalah kolam persegi panjang yang besar, diberi makan oleh mata air pegunungan yang suci, tempat penduduk setempat datang untuk sholat dan berendam di perairan penyembuhan yang menyembur dari satu seri. dari spouts terpahat Jika Anda ingin bergabung dengan penduduk setempat dalam ritual pembersihan, yang terbaik adalah bertanya kepada pemandu berpengalaman terlebih dahulu untuk memastikan Anda menghormati kebiasaan tersebut. Anda harus memasukkan air berpakaian lengkap, mengenakan sarung dan selendang, dan yang terbaik adalah menjelajahi kompleks candi terlebih dahulu karena Anda tidak diperbolehkan meneteskan air di halaman hotel. Untuk menghindari bus wisata, dini hari dan sore hari adalah saat terbaik untuk mengunjungi pura.


Itulah diantara 14 Tempat Wisata Terpopuler di Bali Terbaru, semoga menginspirasi hari anda.

Terima kasih kunjungannya

Baca juga Artikel Selanjutnya

Sumber : http://www.planetware.com/

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : 14 Tempat Wisata Terpopuler di Bali Terbaru

0 komentar: