Cari tempat wisata yang mengexplore keindahan alam Indonesia dan diseluruh dunia

SEJARAH TARI BALI

SEJARAH TARI BALI




Kekalahan Bali oleh Majapahit pada abad ke-14, menyebabkan terciptanya pemerintahan mini dan pengadilan. Akibatnya perpaduan antara budaya Jawa dan budaya petani tercipta di Bali. Hari ini mengiringi narasi untuk tarian dan drama sebagian besar didasarkan pada cerita pengadilan dari Jawa pra-Majapahit. Epik India merupakan favorit panggung dan pengaruh orang Jawa dapat dilihat terutama di wayang dimana kutipan panjang dari puisi Jawa Kuno Kakawin dibacakan. Abad ke-16 membawa Islamisasi ke Jawa, mengakibatkan sebagian besar budaya Jawa lenyap dari negerinya sendiri.

Namun, itu berubah di Bali, menjadi budaya klasik Bali. Tapi ini tidak hidup lama sampai penjajahan. Pengadilan perdesaan dikalahkan dan diganti dengan penguasa baru tanah, mengalihkan pusat kreativitas ke asosiasi desa dan pengembangan pariwisata. Tarian budaya Bali berada dalam hiruk pikuk kegiatannya terutama pada usia 30 dan 50an. Dasawarsa subur ini membantu bertahan dalam teater naratif yang lama sambil membiarkan tarian solo yang longgar hampir di mana-mana, disertai dengan jenis musik baru yang dinamai yang disebut gong kebyar. Tren ini berlanjut di tahun 60an dan 70an dengan penciptaan balet sendratari kolosal, yang mewakili cerita India dan Jawa kuno yang disesuaikan dengan kebutuhan penonton modern Tarian Bali tidak dapat dipisahkan dari agama. Sebuah persembahan kecil makanan dan bunga harus mendahului bahkan tarian bagi wisatawan. Sebelum tampil, banyak penari berdoa di tempat suci keluarga mereka, memohon untuk "taksu" suci dari para dewa. Dalam tradisi pedesaan ini, masyarakat mengatakan bahwa perdamaian dan harmoni bergantung pada perlindungan oleh para dewa dan nenek moyang. Tari dalam konteks ini dapat memenuhi sejumlah fungsi spesifik:

Sebagai saluran untuk mengunjungi dewa atau dewa iblis, para penari bertindak sebagai semacam repositori kehidupan. Tarian trance ini termasuk Sang Hyang Dedari, dengan gadis-gadis kecil dalam keadaan trance, dan Sang Hyang Jaran, sebuah tarian api.

sebagai selamat datang untuk mengunjungi dewa-dewa, seperti tari pendet, rejang dan sutri
Sebagai hiburan untuk mengunjungi dewa-dewa, seperti topeng dan wayang.

Tari Kebyar 1928

Dalam beberapa tarian ini, peran menari begitu penting sehingga sebenarnya kunci untuk segala makna dapat ditemukan dalam ritual tersebut. Dalam pertunjukan wayang, dalangnya sering dipandang sebagai "pendeta" yang menguduskan air suci. Serta penggunaan mereka dalam upacara keagamaan, tarian dan drama juga memiliki kandungan religius yang kuat. Seringkali dikatakan bahwa drama adalah media pilihan dimana tradisi budaya Bali ditransmisikan. Episode yang dilakukan biasanya terkait dengan ritus yang terjadi: saat pernikahan seseorang melakukan sebuah cerita pernikahan, pada ritual kematian ada kunjungan ke "neraka" oleh para pahlawan. Badut (penasar) berkomentar di Bali, membumbui lelucon mereka dengan komentar religius dan moral pada cerita yang narasinya menggunakan bahasa Kawi (Jawa Kuno).

Tari & Agama
Tarian Bali tidak dapat dipisahkan dari agama. Sebuah persembahan kecil makanan dan bunga harus mendahului bahkan tarian bagi wisatawan. Sebelum tampil, banyak penari berdoa di tempat suci keluarga mereka, memohon untuk "taksu" suci dari para dewa. Dalam tradisi pedesaan ini, masyarakat mengatakan bahwa perdamaian dan harmoni bergantung pada perlindungan oleh para dewa dan nenek moyang. Tari dalam konteks ini dapat memenuhi sejumlah fungsi spesifik:

Sebagai saluran untuk mengunjungi dewa atau dewa iblis, para penari bertindak sebagai semacam repositori kehidupan. Tarian trance ini termasuk Sang Hyang Dedari, dengan gadis-gadis kecil dalam keadaan trance, dan Sang Hyang Jaran, sebuah tarian api.
Sebagai selamat datang untuk mengunjungi dewa-dewa, seperti tari pendet, rejang dan sutri.
Sebagai hiburan untuk mengunjungi dewa-dewa, seperti topeng dan wayang.

Tari Janger 1935

Dalam beberapa tarian ini, peran menari begitu penting sehingga sebenarnya kunci untuk segala makna dapat ditemukan dalam ritual tersebut. Dalam pertunjukan wayang, dalangnya sering dipandang sebagai "pendeta" yang menguduskan air suci.

Serta penggunaan mereka dalam upacara keagamaan, tarian dan drama juga memiliki kandungan religius yang kuat. Seringkali dikatakan bahwa drama adalah media pilihan dimana tradisi budaya Bali ditransmisikan. Episode yang dilakukan biasanya terkait dengan ritus yang terjadi; Selama pernikahan seseorang melakukan sebuah cerita pernikahan; Pada ritual kematian ada kunjungan ke "neraka" oleh para pahlawan. Badut (penasar) berkomentar di Bali, membumbui lelucon mereka dengan komentar religius dan moral pada cerita yang narasinya menggunakan bahasa Kawi (Jawa Kuno).

Postur khas tarian Bali memiliki kaki setengah bengkok, batang tubuh bergeser ke satu sisi dengan siku tinggi dan kemudian menunduk dengan isyarat yang menampilkan kelenturan tangan dan jari. Bagian tubuh bergeser simetri dengan lengan. Jika lengan ke kanan, pergeseran ke kiri, dan sebaliknya. Terlepas dari kostum mereka, peran pria dan wanita dapat diidentifikasi terutama oleh aksentuasi gerakan ini. Kaki wanita ditekuk dan meringkuk bersama, kaki terbuka, sehingga bisa mengungkapkan lengkungan sensual punggung. Kaki laki-laki itu melengkung dan bahu mereka berhenti, dengan gerakan yang lebih jelas, memberi kesan kekuatan. Gerakan tari mengikuti satu sama lain dalam rangkaian gerak tubuh tanpa istirahat dan tidak ada lompatan (kecuali beberapa karakter setan atau binatang). Setiap postur dasar (agem), seperti pembukaan tirai atau peletakan kain, berkembang menjadi gerakan lain melalui serangkaian gerakan sekunder atau tandang. Perkembangan dari satu seri ke seri lainnya, dan perubahan dari kanan ke kiri dan sebaliknya, ditandai dengan penekanan singkat yang disebut angsel. Ungkapan itu dilengkapi dengan mimikri wajah: tangkep. Bahkan mata menari, seperti yang bisa dilihat di baris dan tarian trunajaya.

Sumber : http://www.balitrips.net/balinesedances/

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : SEJARAH TARI BALI

0 komentar: